Gizmologi
Situs Berita Gadget dan Teknologi Indonesia

Facebook Kembangkan Gelang Berteknologi AR, Baca Pergerakan Lewat Syaraf

0 132

Facebook sepertinya saat ini sedang serius mengembangkan kecerdasan buatan yang dapat dipakai dalam interaksi virtual. Setelah mengumumkan rencana akan mengembangkan fitur pelacakan wajah pada perangkat headset Virtual Reality (VR), saat ini perusahaan tengah serius merencanakan tampilan perangkat Augmented Reality (AR).

Baca juga: Facebook Luncurkan Fitur Pelacak Lokasi dan Informasi Vaksinasi Covid-19

Dikutip dari The Verge, teknologi ini akan diproduksi oleh CTRL-Labs, startup yang diakuisisi Facebook pada 2019. Dalam sebuah video, mempertunjukan cara penggunaan gelang yang menerapkan elektromiografi (EMG) untuk menerjemahkan sinyal saraf halus menjadi tindakan, seperti mengetik, melakukan gesekan, atau bermain game seperti memanah.

Cara Kerja Perangkat

Facebook
Teknologi ini dapat memungkinkan pengguna mengetik (Facebook)

Pada tali jam, nantinya akan memberikan respon balik terhadap pengaplikasian haptic serta menciptakan sistem yang lebih responsif. Pada postingan blognya, Facebook Reality Labs telah merinci pekerjaannya yang dilakukan pada prototipe gelang. Sederhananya, band akan melacak gerakan dasar yang oleh Facebook disebut Klik. Gelang akan dapat melacak sinyal saraf yang dikirim otak ke jari-jari saat Anda mengetik. Dengan tindakan pelacakan tersebut, Anda dapat mengetik di keyboard virtual tanpa tombol fisik.

Tidak seperti keyboard biasa, tali jam dapat secara perlahan beradaptasi dengan cara pengguna mengetik, sehingga mereka dapat mempelajari cara jari-jari bergerak. Pada saat pengguna membuat kesalahan ketik, secara otomatis alat tersebut akan mengoreksi dan memprediksi pesan yang ingin Anda ketik.

Dengan keberadaan gelang ini, dapat menjadi perubahan besar dalam orang berinteraksi dengan komputer. Facebook ingin lebih merampingkan interaksi pengguna dengan mengandalkan kecerdasan buatan dan kacamata augmented reality, yang diumumkan akan dikerjakan tahun lalu.

Bereksperimen Dengan Berbagai Prototipe Umpan Balik Haptic

Facebook
Tampilan gelang cerdas yang dapat membaca pergerakan kita (Facebook)

Facebook mengatakan telah menerapkan berbagai prototipe yang dapat memberi pengguna umpan balik halus menggunakan metode yang berbeda. Satu Bellowband memiliki delapan selubung pneumatik yang ditempatkan di setiap pergelangan tangan. Ini dapat dipompa atau dikempeskan dalam pola yang menghasilkan sensasi berbeda. Perangkat lainnya disebut sebagai Tasbi. Saat dipasangkan dengan perangkat visual yaitu, headset AR akan menawarkan banyak informasi melalui antarmuka yang sederhana dan intuitif.

Meskipun gelang akan membaca sinyal saraf, ini tidak mirip seperti membaca pikiran. Perusahaan menjelaskan pengguna dapat memiliki banyak pemikiran dan mereka dapat memilih untuk bertindak berdasarkan beberapa di antaranya. Saat itu terjadi, otak akan mengirimkan sinyal ke tangan pengguna dan jari-jari secara otomatis bergerak untuk melakukan tindakan seperti mengetik dan menggesek.

Berbeda Dengan Perangkat Sejenis

Facebook
Ilustrasi facebook (Tech Crunch)

Saat ini, CTRL-Labs masih menggambarkan teknologinya sebagai program antarmuka otak komputer, tetapi berbeda dengan teknologi seperti Neuralink buatan Elon Musk yang akan membaca aktivitas saraf langsung dari otak melalui implan. CEO Facebook Mark Zuckerberg baru-baru ini mengkritik implan sebagai teknologi konsumen jangka pendek. “Kami tidak berpikir, orang akan ingin membuka kepala untuk menggunakannya sebagai Virtual Reality atau Augmented Reality,” ungkapnya.

Baca juga: Facebook Kembangkan Jam Tangan Pintar Pendeteksi Kesehatan

Melalui band-band tersebut hampir pasti akan mengumpulkan banyak data. Itu mungkin termasuk variasi yang sangat bagus dalam pola pengetikan, tingkat ketegangan tubuh secara keseluruhan, informasi biometrik apa pun yang ditangkap oleh sensor pelacakan kebugaran, kacamata augmented reality, dan teknologi lain yang dapat diintegrasikan dengan tali jam. Seperti teknologi kebanyakan, gelang EMG menawarkan tampilan yang berbeda. Perangkat ini akan mendeteksi pergerakan tubuh kita bergerak serta membaca pikiran penggunanya.

Tinggalkan komen