Gizmologi
Situs Berita Gadget dan Teknologi Indonesia

Mulai 2025, Jaguar Beralih Menjadi Kendaraan Bertenaga Listrik

Produsen kendaraan asal Inggris, Jaguar akan menjadi mobil dengan tenaga listrik pada tahun 2025. Sementara itu, merek Land Rover akan merilis kendaraan listrik pertama pada tahun 2024. Transisi Jaguar Land Rover (JLR) akan didanai oleh investasi tahunan sebesar £ 2,5 miliar (sekitar $ 3,5 miliar) ke dalam elektrifikasi dan teknologi terkait.

CEO Jaguar Land Rover, Thierry Bolloré  telah menetapkan target untuk perusahaan Inggris, yang dimiliki oleh grup Tata Motors India, untuk menjadi bisnis yang bersih karbon pada tahun 2039, termasuk peralihan besar ke elektrifikasi. Pada akhir dekade ini, setiap model Jaguar dan Land Rover akan ditawarkan dengan versi listrik saja.

Baca juga: Tren Mobil Listrik, LG Bikin JV Powertrain dan Rencana Bangun Pabrik Baterai di Indonesia

“Jaguar dan Land Rover akan memiliki dua kepribadian unik yang jelas, yang berakar pada sejarah mereka yang kaya untuk memberikan dua pilihan berbeda bagi pelanggan,” ungkap Bolloré dikutip dari Autocar.

Rencana JLR sangatlah ambisius, mengingat lambatnya dalam merangkul elektrifikasi. Satu-satunya mobil listrik yang memenuhi syarat hingga saat ini adalah Jaguar I-Pace SUV. Meski begitu, mobil tersebut dibuat oleh kontraktor, bukan diproduksi sendiri oleh JLR. Perusahaan harus membayar denda £ 35 juta (sekitar $ 48,7 juta) di Uni Eropa karena target emisi yang terlewat tahun lalu.

Perubahan Besar-Besaran

Perubahan desain mobil akan terjadi pada Jaguar bertenaga listrik (practicalmotoring.com)

Dengan industri yang mengalami perubahan besar karena elektrifikasi, kendaraan tersebut dapat mengambil bentuk yang berbeda dari model yang sudah ada dan penggunaan arsitektur baru yang dipesan lebih dahulu akan membantu dalam mengadopsi filosofi baru.

Ia mengatakan Jaguar akan mengalami transformasi perubahan besar-besaran. “untuk mengambil posisi mewah baru di pasar untuk mewujudkan potensi uniknya tidak hanya untuk pelanggan tetapi juga bisnis secara keseluruhan,” kata Bolloré

Land Rover akan terus menawarkan berbagai powertrain, tetapi dengan fokus utama pada elektrifikasi. Itu akan mencakup enam varian listrik murni dalam lima tahun ke depan sebagai bagian dari keluarga Range Rover seperti, Discovery  dan  Defender.

Tidak Ada Rencana Penutupan Manufaktur

Manufaktur Jaguar
Manufaktur Jaguar tidak akan ditutup (media.jaguarlandrover.com)

JLR mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk menutup “fasilitas manufaktur intinya” dan akan mempertahankan “fasilitas pabrik dan perakitan kami di pasar dalam negeri Inggris dan di seluruh dunia”.

Ia juga mengatakan bahwa mereka tidak akan menghentikan produk saat ini dan “tidak berencana untuk menghentikan produksi” dari model yang ada.

Pabrik Solihull JLR akan digunakan untuk membangun Land Rover di platform MLA dan model Jaguar di platform BEV baru, sedangkan fasilitas Hailwood akan digunakan untuk membangun mobil dengan arsitektur EMA.

Rencana Penjualan Mobil Listrik

Penjualan mobil Land Rover
Penjualan Mobil Land Rover (europeanbusinessmagazine.com)

Keuntungan yang dimiliki Jaguar adalah masih merupakan merek mobil premium, memungkinkan mengenakan harga tinggi yang diperlukan untuk menutupi biaya baterai modern. Perusahaan juga berencana untuk berbagi lebih banyak teknologi dengan perusahaan induk Tata Motors untuk mengurangi biaya pengembangan.

Jika semua berjalan sesuai rencana, JLR mengharapkan semua Jaguar dan 60 persen Land Rover yang dijual menjadi kendaraan tanpa emisi pada tahun 2030, tahun di mana pasar dalam negeri Inggris akan melarang penjualan kendaraan bermesin pembakaran internal baru.  Larangan kendaraan bermesin pembakaran internal telah diumumkan dengan berbagai target di seluruh dunia, seperti di Norwegia pada tahun 2025, Prancis pada tahun 2040, dan California pada tahun 2035.

Tinggalkan komen