Gizmologi
Situs Berita Gadget dan Teknologi Indonesia

Perluas Jangkauan Internet, SpaceX Luncurkan 60 Unit Satelit Starlink ke Luar Angkasa

0 96

Peluncuran Roket SpaceX telah berhasil dilakukan di Kennedy Space Center, Florida, AS, pada Minggu (14/3). Sebanyak 60 satelit Starlink dikirimkan Falcon 9 ke orbit dan berhasil mendarat di laut untuk menyelesaikan misi. Falcon 9 adalah roket pertama di armada SpaceX yang meluncurkan dan mendaratkan rekor sembilan kali.

Dikutip dari Space, peluncuran dilakukan dua tahap yang diluncurkan dari Pad 39A di Pusat Antariksa Kennedy NASA di sini di Florida pada pukul 6 pagi waktu setempat atau jam 5 sore waktu Indonesia. Misi tersebut menandai penerbangan kedelapan secara keseluruhan untuk SpaceX pada tahun dan penerbangan kedua tahun ini untuk penguat khusus ini.

Baca juga: NASA Kembangkan Teknologi Ramah Lingkungan Pada Pesawat

Sejak penerbangan terakhir 20 Januari 2021, para insinyur SpaceX mempersiapkan penerbangan kesembilan yang bersejarah hanya dalam 53 hari dan waktu penyelesaian tercepat kedua untuk booster khusus ini. Saat ini satelit Starlink masih dalam pengujian beta karena SpaceX bekerja untuk mengisi konstelasi awalnya.

Melakukan Misi Dengan Sukses

SpaceX Starlink
Ilustrasi Peluncuran Starlink (Teslarati)

Setelah sembilan menit meluncur, roket tahap pertama yang dapat digunakan kembali ke bumi dan melakukan pendaratan di Samudra Atlantik ke sembilannya di kapal drone milik SpaceX “Of Course I Still Love You”. Penerbangan itu dilakukan hanya beberapa hari setelah peluncuran terakhir.

Booster yang digunakan roket untuk meluncur, B1051 adalah salah satu dari dua roket yang dapat digunakan kembali di SpaceX yang memiliki lebih dari tujuh penerbangan. Peluncur itu pertama kali mengangkasa pada Maret 2019 yang dapat menerbangkan pesawat ruang angkasa Crew Dragon yang tidak berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) sebagai bagian dari misi demonstrasi.

Setelah misi pertama itu, B1051 melakukan perjalanan lintas negara untuk meluncurkan trio satelit pengamat bumi untuk Kanada dari fasilitas SpaceX di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg, California. Setelah itu, booster kemudian terbang sebanyak lima kali dari Florida pada tahun 2020, membawa lima misi satelit Starlink yang berbeda dan satelit broadband untuk Sirius XM.

Sempat Alami Kecelakaan Saat Peluncuran

SpaceX Starlink
Sempat terjadi insiden meledaknya SpaceX Starlink (Sky News)

Sebelumnya, SpaceX baru-baru ini kehilangan salah satu penguatnya pada bulan Februari, setelah gagal mendarat di kapal drone. Kecelakaan itu mengakhiri rentetan pemulihan 24 booster yang ditetapkan perusahaan pada 2020, setelah kehilangan dua booster lainnya dalam kecelakaan berturut-turut.

Kejadian tersebut disebabkan oleh kerusakan mesin selama penerbangan, yang mencegah kendaraan dari melakukan pendaratan. SpaceX mengatakan hal itu terjadi setelah gas panas bocor ke bagian-bagian mesin yang tidak seharusnya terjadi.

Falcon 9 dirancang untuk menyelesaikan misinya meskipun salah satu mesinnya mati selama penerbangan. Namun, para insinyur berharap pembaruan perangkat lunak potensial akan dapat membantu kendaraan mendarat jika anomali seperti itu terjadi.

Satelit Starlink Berikan Akses Internet ke Seluruh Penjuru Dunia

ilustrasi akses data internet
Ilustrasi akses internet. (sumber: Pixabay)

SpaceX telah mengumumkan bahwa mereka memberi terminal pengguna ke 40 keluarga di Wise County, Virginia untuk mengakses layanan internet melalui satelit Starlink. Perusahaan telah memperluasnya ke dua kabupaten berbeda di Carolina Utara, Swain County di barat negara bagian dan Hide County di pantai timur.

Baca juga: Robot Penjelejah NASA Berhasil Mendarat di Permukaan Mars

Penduduk di kedua kabupaten ini tidak dapat terhubung ke layanan internet tradisional berdasarkan geografi lokasi masing-masing. Tidak ada kabupaten yang memiliki infrastruktur broadband atau layanan seluler yang andal, jadi sekolah di tengah pandemi merupakan tantangan.

Selama siaran peluncuran, SpaceX mengungkapkan bahwa mereka akan membantu siswa di area ini dengan layanan broadband. Pengguna di AS, Kanada, Inggris Raya, Jerman, dan Selandia Baru dapat mengakses layanan. SpaceX akan melakukan pre order ketika meluncurkan layanan komersial penuh sekitar akhir tahun ini.

Tinggalkan komen